Duuh, Saddam !

Duuh, Saddam !
Oleh
Yon’s Revolta

Sebuah akhir yang menyedihkan. Itulah gambaran bagi akhir kisah hidup Saddam Husein. Saya hanya mengelus dada ketika mendengar kabar tentang digantungnya Saddam, apalagi ketika ditayangkan, dipertontonkan lewat video dan kini bisa diakses siapaun melalui internet. Fenomena apa ini sesungguhnya..?. Kalau memang harus mati, kenapa mesti dipertontonkan, saya kira hal ini jelas mengisyaratkan bahwa orang-orang dibalik kematiannya seolah ingin mengatakan dan memberikan pesan kepada publik diseluruh dunia “ Saddam bersalah dan hukuman setimpal adalah kematian”.

Semula saya menduga, pasti setelah beredarnya tayangan video digantungnya Saddam ini akan mendapatkan reaksi publik. Yang ada dalam benak saya waktu itu, analisis tertuju pada serangan balik atas orang-orang yang terlibat dalam “pembunuhan” Saddam. Artinya, video itu akan memberikan spirit bagi siapapun yang terusik hatinya, merasa bahwa hukuman atas Saddam Husein itu tak masuk akal, tidak adil, tidak rasional dan penuh rekayasa, sehingga akan mendorong para militan untuk melakukan serangan balik atasnya. Disini, para petinggi Amerika Serikat, kini Bush Junior dan antek anteknya menjadi target sasaran serangan balik itu. Nyawa mereka diambang kematian.

Tapi ternyata, dugaan saya meleset. Pagi ini, saya membaca sebuah koran lokal terbesar di Jawa Tengah. Seorang gadis India berusia 16 tahun yang akrab disapa Moon Moon nekad gantung diri hanya untuk bisa mengetahui apa yang dirasakan Saddam. Dalam berita itu disebutkan, setelah melihat tayangan hukuman mati Saddam, si gadis tidak mau makan apa-apa sebagai protes atas eksekusi tersebut, dia merasa terpukul setelah menyaksikan eksekusi kematian Saddam di televisi. Kemudian, oleh keluarganya, Moon Moon ditemukan mati karena mengakhiri hidupnya dengan gantung diri di kipas angin yang dipasang dilangit-langit kamar. Sebagai pemerhati media, saya prihatin sekali mendengar kabar itu kalau memang benar terjadi dan berita itu tidak bohong.

Duhhh, Saddam ! Fenomena apa lagi ini.

Sebenarnya, kalau mau cermati dan maknai lebih dalam. Setidaknya ada beberapa hal yang bisa kita petik dari peristiwa tersebut. Pertama, kematian Saddam jelas penuh rekayasa, tidak adil. Dan, saya yakin, ketidakadilan ini akan memicu serangan balik. Sangat mungkin, orang-orang yang terlibat atas “pembunuhan” Sadddam, kelak akan menuai nasib yang bisa jadi lebih tragis dari Saddam. Inilah teori tanam tuai. Siapa menebar ketidakadilan, kelak hidupnya pasti tak akan mujur, setidaknya kegelisahan akan selalu menyelimutinya. Dalam kasus Saddam, nyawa para “pembunuh” Saddam akan terus mendapat rongrongan, ini sebagai imbalan atas ketidakadilan itu, apalagi sengaja menyebarkan kematian lewat video yang kemudian ditayangkan ditelevisi dan mudah diakses di internet.

Kedua, terkait dengan efek media. Anak-anak sangat rawan tanpa pendampingan ketika melihat tayangan kekerasan media. Disini, sebagai orang tua, sesibuk apapun mereka, tetap mempunyai kewajiban untuk mendidik anak, mengarahkan mereka, mengajak bicara dan berdiskusi atas berbagai perasaan yang dirasakan anaknya. Harapannya, anak bisa lebih kritis dan lebih dewasa dalam berpikir dan bisa rasional ketika melakukan tindakan atas dirinya. Orang tua bisa belajar dari kasus Moon Moon itu. Setidaknya, menyadari sejak awal bahwa pendampingan kepada anak itu perlu, perlu sekali.

Ketiga, ini yang terpenting, rahasia tentang kematian. Saddam Husein mati digantung. Ada yang menganggapnya seorang hero, seorang patriot. Ada juga yang menganggapnya sebagai sosok pecundang dan mengatakan bahwa Saddam layak mendapatkan ganjaran itu karena selama hidupnya menjadi tiran dan menyengsarakan banyak orang. Penilain terhadap Saddam sangat beragam. Tapi, yang menjadi pertanyaan, apakah kita sudah membayangkan bagaimana sejarah kematian kita kelak ?. Tragis, ataukan seperti apa. Kematian pasti datang, dan kita tak tahu kapan malaikat mencabut nyawa kita. Ini perlu kita renungkan.

Karena kita tak tahu kapan kematian menjemput kiya, yang bisa kita lakukan saat in adalah, Berbuat baiklah sebisa mungkin untuk sesama. Berlaku adil itu sangat perlu. Agar orang mengenang kita dengan sejarah yang manis, syukur-syukur orang terinspirasi dengan tindakan kita selama menjalani hidup. Siapa menuai kebaikan, akan membuahkan hasil yang manis, yang baik pula. Siapa menebar keburukan dan kedholiman, tunggu saja akibatnya. Inilah benang merah kehidupan. Jangan salah memilih tindakan, karena sesal pasti terasakan belakangan.

Purwokerto, 5 Januari 2006 / 06.40.

12 Responses to "Duuh, Saddam !"

escoret mengatakan...

bos,punya rekamannya ga?
boleh dong..hehhehe

pyuriko mengatakan...

Hanya ini sedikit curhat soal "Siapa menuai kebaikan, akan membuahkan hasil yang manis, yang baik pula"

Pagi ini ban motor kami (saya dan adik) rantainya lepas,... krn gak ada bengkel yg buka pagi ini, jadi terpaksa kami yg benerin sndr. Bener2 butuh usaha keras utk buka bautnya.

Tiba2 datang seorg bapak2 menghampiri kami, entah krn apa, bapak itu menolong kami membenerkan rantainya. Pdhal beliau mau brangkat kerja, tangannya kotor penuh oli dan celananya kotor.

Alhamdulillah, akhirnya motor kami bisa berjalan lg. Pas dijalan saya sms Ibu dirmh, cerita ttg ini. Dan jawabannya "itu krn kamu pernah berbuat baik sama org, jadi kamu ditolong bapak itu"

Ternyata, begitu cepat balasan dr perbuatan kita. yaaa hanya kita yg menentukan, mau baik atau buruk, maka balasannyapun akan sama sprt hal yg kita lakukan.

Ingatlah perbuatan baik org lain, dan lupakan kesalahannya.
Ingatlah kesalahan kita thdp org lain, dan lupakanlah kebaikan kita thdpnya.

Maaf kepanjangan.

pyuriko mengatakan...

Sprtnya link saya yg ada di Rumah Sahabat salah deh,...

http:// nya doubel, cukup 1 aja, hehehe...

Coba diperiksa lgi... makasih sebelumnya.

Sun Flower Arco mengatakan...

wah ganti leout nih pink,skrg ada majang pic nya yah...ini toh wajah sang penulis *lelaki salju* BTw,thanks...bener tuh peran media sangat berpengaruh pada kejiwaan anak,apalagi kami disini ...aku aja sempat bingung nanti utk memperhatikan tontonan yg layak dinikmati Aisyah,habis disini gak ada yg layak keknya kecuali national biografi dan animal channel :)

Tetap menulis bro,
Happy eid mubaraka yah
salam dari kami

-Ben, Vera dan Aisyah-

Yon's Revolta mengatakan...

Buat escoret, ada, cuman gelap hitu dech :-)

Yon's Revolta mengatakan...

Buat Kiko, cerita itu dikirim ke eramuslim.com dong :-)

oh ya, ngelingnya salah, ntar dech ane benerin

Yon's Revolta mengatakan...

OK, Ve, sama-sama yah, semoga kelak bersama Ben tetep bisa mendidik dan mendampingin Aisyah biar tumbuh menjadi akhwat sejati, progresif dan suka demonstrasi he he

pyuriko mengatakan...

Saya sdh buat cerita kejadian kmrn, boleh ngutip yaa dr sini. Dan sdh dibuat sumbernya koq.

qashwa mengatakan...

assalamu'alaikum.salam kenal

ivan mengatakan...

hallo...kasih komentarnya dong di blog ku

Anonim mengatakan...

It is a pity, that now I can not express - it is very occupied. I will be released - I will necessarily express the opinion. levitra Well! Do not tell fairy tales!

Anonim mengatakan...

On your place I would go another by.